FDA Menyetujui Obat Impotensi Baru Stendra

Kesehatan Dan Kedokteran Video: Pengobatan Leukimia baru dengan memodifikasi gen - Tomonews (Desember 2018).

Anonim

Mungkin lebih cepat bertindak daripada beberapa obat lain di pasaran, kata ahli.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS pada hari Jumat mengumumkan bahwa mereka telah menyetujui Stendra, obat baru untuk disfungsi ereksi.

Stendra (avanafil) bergabung dengan Viagra, Cialis dan Levitra, semua dari kelas obat yang dikenal sebagai phosphodiesterase tipe 5 inhibitor yang membantu meningkatkan aliran darah ke penis.

Menurut FDA, Stendra yang bertindak cepat dirancang untuk diambil 30 menit sebelum aktivitas seksual dan pada dosis efektif terendah.

Apakah obat baru itu menambahkan nilai apa pun ke berbagai obat impotensi yang ada tidak jelas, kata seorang pakar.

Dr. Bruce Kava, yang bertindak sebagai ketua urologi di University of Miami School of Medicine, mengatakan bahwa "satu-satunya keuntungan yang mungkin dimiliki Stendra adalah onset aksi yang lebih cepat daripada obat-obat lainnya. Pertanyaannya adalah apakah ada manfaat untuk lebih onset cepat. "

Dia mencatat bahwa banyak pasien tidak menanggapi satu atau lain dari obat-obatan ini. Tetapi tidak ada cara sekarang untuk memberi tahu siapa yang akan menanggapi obat mana. "Kadang-kadang hit atau miss, " jelasnya.

harus mencoba obat-obatan ini untuk menemukan yang paling sesuai dengan gaya hidup mereka, kata Kava. Sebagai contoh, untuk beberapa pria, Cialis bekerja paling baik karena efeknya tampaknya bertahan lebih lama daripada obat lain, katanya.

FDA mengatakan persetujuan Stendra berarti satu opsi lagi untuk pasien.

"Persetujuan ini memperluas pilihan pengobatan yang tersedia untuk pria yang mengalami, dan memungkinkan pasien, dalam konsultasi dengan dokter mereka, untuk memilih perawatan yang paling tepat untuk kebutuhan mereka, " Dr. Victoria Kusiak, wakil direktur Kantor Evaluasi Obat III di Pusat FDA untuk Evaluasi Obat dan Penelitian, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Stendra datang dengan peringatan yang sama seperti teman-temannya di kelas obat ini. Seharusnya tidak diambil oleh pria yang mengambil nitrat - obat yang digunakan untuk mengobati nyeri dada (angina). Kombinasi ini dapat menyebabkan penurunan tekanan darah secara tiba-tiba, FDA memperingatkan.

Badan ini juga memperingatkan bahwa obat-obatan ini dapat, dalam kasus yang jarang terjadi, menyebabkan perubahan penglihatan warna dan dalam kasus yang jarang terjadi, pria juga melaporkan kehilangan penglihatan mendadak di satu atau kedua mata. Tiba-tiba kehilangan atau penurunan pendengaran juga telah dilaporkan pada pasien yang memakai obat-obatan ini. "Pasien yang mengalami kehilangan penglihatan atau pendengaran tiba-tiba harus berhenti menggunakan inhibitor PDE5, termasuk Stendra, dan segera hubungi dokter, " kata FDA.

Efek samping yang paling umum dilaporkan dengan Stendra termasuk sakit kepala, kemerahan pada wajah dan area lain, hidung tersumbat, gejala seperti dingin dan .

Dalam kasus yang jarang terjadi, pasien yang menggunakan obat-obatan ini mungkin mengalami ereksi selama empat jam atau lebih yang tidak akan hilang. "Jika ini terjadi, pasien harus segera mencari perawatan medis, " kata agensi itu.

Disfungsi ereksi terjadi ketika seorang pria mengalami kesulitan mendapatkan atau mempertahankan ereksi. Diperkirakan 30 juta pria Amerika terkena dampak disfungsi ereksi, menurut FDA.

Keamanan dan kemanjuran Stendra didirikan dalam tiga studi klinis terkontrol plasebo double blind. Sebanyak 1.267 pasien secara acak ditugaskan untuk mengambil Stendra hingga 12 minggu dengan dosis 50 miligram (mg), 100 mg atau 200 mg, atau plasebo sesuai kebutuhan sekitar 30 menit sebelum aktivitas seksual.

Stendra dipasarkan oleh Mountain View, Calif berbasis di California.

FDA Menyetujui Obat Impotensi Baru Stendra
Kategori Masalah Medis: Diagnostik