Kebugaran di Usia Menengah Dapat Membantu Perisai Pria Dari Kanker Nanti

Kesehatan Dan Kedokteran Video: My Friend Irma: Psycholo / Newspaper Column / Dictation System (Desember 2018).

Anonim

Studi menemukan bahkan perbaikan sederhana tampaknya menurunkan risiko penyakit.

Pria yang sehat secara fisik di usia paruh baya memiliki risiko lebih rendah untuk berkembang dan meninggal akibat kanker tertentu, menurut penelitian baru.

"Kebugaran adalah prediktor besar risiko [kanker], " kata Dr Susan Lakoski, asisten profesor kedokteran internal di University of Vermont, di Burlington. "Anda harus sehat untuk melindungi diri dari diagnosis kanker di usia yang lebih tua."

Pria yang sehat di usia 40-an, 50-an dan 60-an kurang mungkin berpuluh tahun kemudian untuk mendapatkan kanker paru-paru atau kolorektal, ia menemukan. Mereka yang fit juga kurang mungkin meninggal karena kanker prostat, paru-paru atau kolorektal.

Dia dijadwalkan untuk menyajikan penelitiannya, didukung oleh Institut Kanker Nasional AS, pada 2 Juni di pertemuan tahunan American Society of Clinical Oncology di Chicago.

Sementara studi lain telah menemukan aktivitas fisik melindungi terhadap kanker tertentu, Lakoski mengatakan studi lebih sedikit telah melihat pentingnya kebugaran untuk memprediksi apakah laki-laki akan berkembang atau mati karena kanker.

Untuk penelitian ini, Lakoski dan rekan-rekannya mengevaluasi lebih dari 17.000 pria yang memiliki penilaian kebugaran kardiovaskular tunggal sebagai bagian dari pemeriksaan kesehatan preventif di Klinik Cooper, di Dallas, ketika mereka rata-rata 50 tahun.

Para pria berjalan di atas treadmill di bawah rejimen kecepatan dan kemiringan yang berubah. Hasil mereka dikategorikan ke dalam lima kelompok, dari tingkat kebugaran terendah hingga tertinggi.

Kemudian, para peneliti menganalisis data klaim Medicare untuk mengidentifikasi peserta yang telah mengembangkan tiga - paru-paru, kolorektal atau prostat.

Periode tindak lanjut rata-rata adalah 20 hingga 25 tahun. Selama waktu itu, 2.332 pria mengembangkan kanker prostat, 276 mengembangkan kanker kolorektal dan 277 mengembangkan kanker paru-paru.

Selama tindak lanjut, 769 orang meninggal - 347 kanker, 159 penyakit jantung dan 263 penyebab lainnya.

Pria yang paling fit pada tes treadmill, bila dibandingkan dengan yang paling sedikit, memiliki risiko 68 persen lebih rendah terkena kanker paru-paru dan 38 persen lebih rendah risiko kanker kolorektal. Risiko kanker prostat mereka tidak menurun dengan meningkatnya kebugaran, tetapi risiko kematian dari itu.

Bahkan peningkatan kecil dalam kebugaran membantu, para peneliti menemukan. Misalnya, seorang pria berusia 50 tahun yang meningkatkan kebugaran sehingga ia bisa bertahan tiga menit lagi di treadmill, kata Lakoski, dapat mengurangi risiko kematian akibat kanker sebesar 14 persen dan risiko kematian akibat penyakit jantung sebesar 23 persen.

Tingkat kebugaran yang rendah meningkatkan risiko kanker dan penyakit jantung bahkan pada pria yang tidak mengalami obesitas, para peneliti menemukan.

Mereka juga memperhitungkan faktor-faktor lain yang dapat meningkatkan risiko, seperti usia dan kebiasaan merokok.

Kabar baiknya, kata Lakoski, adalah, "Anda tidak harus sangat cocok untuk mendapatkan perlindungan." Perlindungan paling besar terhadap kanker dan penyakit jantung ditemukan dalam pindah dari kelompok yang paling tidak cocok.

Dan seberapa ? Orang-orang di kelompok yang paling tidak fit yang berusia 40 hingga 49 tahun ketika mereka mengikuti tes dapat berjalan di treadmill kurang dari 13, 5 menit. Mereka yang berusia 50 hingga 59 berlangsung kurang dari 11 menit. Mereka yang berusia 60 tahun ke atas dalam kelompok yang paling tidak fit hanya bertahan kurang dari 7, 5 menit.

Temuan itu masuk akal, kata Colleen Doyle, direktur nutrisi dan aktivitas fisik untuk American Cancer Society.

"Meskipun Anda tidak bisa mengetahui seberapa banyak aktivitas yang dilakukan orang-orang ini dari waktu ke waktu, masuk akal bahwa yang paling cocok akan memiliki hasil yang berkaitan dengan kanker yang lebih baik - karena mereka kemungkinan yang paling aktif." Sementara penelitian baru tidak menemukan hubungan antara tingkat kebugaran dan diagnosis kanker prostat, review terbaru dari studi lain yang diterbitkan memang menunjukkan pengurangan risiko yang sederhana, kata Doyle.

Lakoski tidak dapat menjelaskan efek proteksi kebugaran dengan pasti, tetapi dapat berspekulasi. "Kami tahu bahwa kebugaran memodulasi beberapa jalur penting juga terkait dengan risiko kanker, " katanya. Ini termasuk, di antara jalur lain, mengurangi peradangan dan kerusakan oksidatif di sel, katanya.

Doyle setuju bahwa banyak mekanisme mungkin sedang bekerja. Aktivitas dapat meningkatkan fungsi kekebalan tubuh, misalnya, dan membantu mengontrol berat badan, dan itu pada gilirannya dapat menurunkan peradangan, katanya.

Untuk mencapai kebugaran kardiovaskular dan mengurangi risiko kanker, cukup aktif 150 menit seminggu atau aktif penuh semangat selama 75 menit, atau beberapa kombinasi, Doyle menyarankan.

Karena penelitian ini sedang dipresentasikan pada pertemuan medis, data dan kesimpulan harus dilihat sebagai awal sampai diterbitkan dalam jurnal peer-review.

Lakoski menemukan hubungan antara kebugaran dan perlindungan kanker, bukan sebab dan akibat. Dia juga tidak bisa mengatakan apakah temuan itu akan berlaku untuk wanita. Dia berharap untuk mempelajarinya selanjutnya.

Kebugaran di Usia Menengah Dapat Membantu Perisai Pria Dari Kanker Nanti
Kategori Masalah Medis: Diagnostik