'Pria Sejati' Makan Daging

Kesehatan Dan Kedokteran Video: 【English Sub】芸汐传 13丨Legend of Yun Xi 13(主演:鞠婧祎,张哲瀚,米热) (Mungkin 2019).

Anonim

Rahasia menjadi lelaki macho? Daging - banyak sekali, menurut sebuah studi baru yang menghubungkan maskulinitas dengan makanan. Tapi kejantanan ini datang dengan biaya.

SELASA, 22 Mei 2012 - Popeye mungkin mendapatkan kekuatan super dan kejantanannya dari sekaleng bayam, tetapi "pria sejati" tidak makan sayuran, menurut laporan baru yang diterbitkan di Journal of Consumer Research .

Sebaliknya, mereka meningkatkan kejantanan mereka dengan apa yang disebut makanan maskulin: steak dan burger.

Beberapa percobaan tentang bagaimana dan mengapa orang mengasosiasikan makanan dengan gender dilakukan oleh para ahli dari empat universitas - Cornell, Louisiana State, University of Pennsylvania, dan University of North Carolina-Chapel Hill. Mereka menemukan bahwa pria dan wanita menganggap daging dan pemakan daging lebih maskulin daripada sayuran dan vegetarian, yang dapat menjelaskan mengapa lebih sedikit pria memilih untuk menjalani hidup tanpa.

"Untuk yang kuat, tradisional, macho, bicep-flexing, All-American male, daging merah adalah makanan All-American yang kuat, tradisional, macho, bicep-flexing, " tulis para penulis penelitian. "Kedelai tidak. Untuk memakannya, [pria] harus menyerahkan makanan yang mereka lihat kuat dan kuat seperti mereka untuk makanan yang mereka anggap lemah dan lemah."

Anda adalah apa yang Anda makan

Hubungan cinta manusia dengan daging berawal dari Zaman Batu, ketika orang-orang memburu makanan mereka. Saat ini, rata-rata orang Amerika mengonsumsi sekitar 195 pon daging setiap tahun, menurut statistik dari Departemen Pertanian AS (USDA).

"Daging adalah komoditas utama dan aspek yang sangat penting dari eksistensi manusia, " tulis para penulis. "Mungkin lebih dari makanan lain, daging sarat dengan makna karena hubungannya dengan status yang lebih tinggi dan pembunuhan hewan."

Untuk menyelidiki lebih lanjut makna-makna ini, para peneliti merekrut mahasiswa dan orang dewasa di Amerika Serikat dan Inggris Raya untuk enam studi psikologi, linguistik, dan demografi terpisah.

Dalam satu, peserta diminta untuk menilai "kelaki-lakian" dan "keperempuanan" berbagai makanan, dari darah ke kelinci hingga ikan ke susu. Empat teratas pilihan paling maskulin adalah steak langka sedang, hamburger, steak matang, dan cabai sapi; yang paling feminin adalah cokelat, persik, salad ayam, dan sushi.

Dalam eksperimen lain, subjek membaca bagian pendek yang menjelaskan gaya hidup dan kebiasaan pola makan seorang pria atau wanita dan kemudian menilai orang dengan 16 atribut, termasuk seberapa pasif, feminin, kuat, baik, dan liberal mereka muncul. Karakter yang makan daging dianggap jauh lebih "maskulin" daripada mereka yang makan ikan atau sayuran.

Daging Adalah Macho, Tetapi Apakah Ini Sehat?

Tidak mengherankan, peserta laki-laki dalam penelitian ini lebih mungkin daripada peserta perempuan untuk melaporkan menyukai daging sapi dan produk daging lainnya; yang sebaliknya berlaku untuk salad dan sayuran. Tetapi apakah biaya?

Menurut penelitian terbaru yang diterbitkan dalam Archives of Internal Medicine, konsumsi daging merah secara teratur dikaitkan dengan peningkatan risiko total,, dan kematian akibat kanker. Para peneliti dari Harvard School of Public Health mengamati lebih dari 37.000 pria dan 83.000 wanita dan menemukan bahwa satu porsi sehari-hari daging merah yang belum diolah dikaitkan dengan risiko kematian sebesar 13 persen lebih tinggi; porsi harian daging merah olahan dikaitkan dengan risiko 20 persen lebih tinggi. Mengganti yang melayani dengan protein yang lebih sehat seperti ikan, unggas, kacang, atau kacang-kacangan, sebaliknya, dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah .

Penelitian lain menunjukkan bahwa daging - terutama daging yang dipanggang dan dikerjakan dengan baik - mungkin merupakan karsinogen. Dalam sebuah penelitian dari University of California-San Francisco, pria yang makan sekitar dua porsi hamburger atau meatloaf seminggu lebih dari dua kali lebih mungkin didiagnosis dengan agresif sebagai pria yang tidak makan.

Namun, beberapa ahli berpendapat bahwa setidaknya makan beberapa daging baik untuk Anda. Daging sapi dan babi (dianggap daging merah oleh USDA) memiliki protein tinggi, yang dapat membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat, meningkatkan massa otot tanpa lemak, dan membuat Anda merasa lebih kenyang, lebih lama. Mereka juga kaya nutrisi penting seperti zat besi, seng, vitamin B6 dan B12, niacin, dan riboflavin. Ini dapat meningkatkan daya ingat, melindungi terhadap masalah penglihatan, dan mempromosikan sistem kekebalan yang lebih sehat.

Semuanya dalam Moderasi

Kuncinya, tampaknya, adalah kontrol porsi.

"Daging dapat menjadi bagian dari diet sehat jika dimakan dalam jumlah sedang, " kata Mark Gorelick, Ph.D., kinesiolog Universitas Negeri San Francisco. "Masalahnya adalah, kita tidak memesan daging seukuran telapak tangan - kita mendapatkan steak 16-ons. Daging adalah sumber protein yang baik, tetapi juga sering tinggi lemak. Dan jika Anda akan makan apa pun yang tinggi lemak, dan Anda tidak aktif, maka tentu saja kalori bertambah. "

Orang sering melebih-lebihkan jumlah protein yang perlu mereka konsumsi, tambahnya. Rata-rata kebutuhan individu hanya mendapatkan 1, 6 hingga 1, 8 gram per kilogram beratnya. Faktanya, jumlah protein yang dapat dimanfaatkan tubuh pada saat itu adalah 20 hingga 25 gram; yang lain pada dasarnya hilang sebagai sampah atau disimpan sebagai lemak.

Penelitian lebih lanjut diperlukan sebelum dokter dapat memerintah baik untuk atau melawan daging merah, tetapi jika Anda memutuskan untuk benar-benar bebas daging, Anda bisa mendapatkan protein yang Anda butuhkan dari sumber lain, termasuk susu, selai kacang, dan ikan. Dan jangan khawatir tentang maskulinitas Anda dipertanyakan: Ada banyak macho vegetarian di luar sana, termasuk Paul McCartney, Forest Whitaker, dan Bill Clinton.

'Pria Sejati' Makan Daging
Kategori Masalah Medis: Diagnostik