Siapa yang Memiliki Sway Paling Banyak di Facebook?

Kesehatan Dan Kedokteran Video: SABDA RASULULLAH BENAR..!! Sains Membuktikan Rahasia Pada Mata ayam dan Kokok Ayam - YtCrash (Desember 2018).

Anonim

Pria, lebih dari 30 pengguna lebih berpengaruh daripada yang lain, studi menemukan.

Sebuah studi baru tentang Facebook memberikan petunjuk yang mungkin mengenai identitas orang-orang yang paling banyak didengarkan ketika menyuarakan pendapat atau melempar produk dan siapa yang paling mungkin untuk melakukan mendengarkan.

Nilai penelitian terbatas karena hanya melihat satu produk. Namun, penelitian menunjukkan bahwa, sementara pengguna yang lebih muda dan orang yang menikah adalah yang paling rentan terhadap sugesti.

Para peneliti berusaha mencari tahu siapa yang mempengaruhi siapa dengan melacak 1, 3 juta pengguna Facebook. Secara khusus, mereka mengikuti 7.730 pengguna yang mencoba aplikasi yang memungkinkan mereka untuk menilai film dan aktor, di antara mata pelajaran terkait Hollywood lainnya.

Setiap kali seorang pengguna menilai sesuatu, Facebook secara acak mengirim pesan ke teman Facebook pengguna tersebut yang mengungkapkan peringkat dan termasuk informasi tentang aplikasi tersebut.

Para peneliti dapat melacak siapa yang paling berhasil ketika datang untuk meyakinkan orang lain untuk mencoba aplikasi dan siapa yang paling mungkin untuk diyakinkan. Namun, tidak banyak orang yang tertarik dengan aplikasi ini: Pemberitahuannya dikirim ke hampir 42.000 teman, tetapi hanya 976 yang benar-benar mencobanya.

Di antara temuan: Wanita lebih berpengaruh pada pria daripada wanita lain, dan orang 30 dan lebih tua lebih berpengaruh daripada orang yang lebih muda.

Penulis utama studi Sinan Aral - yang telah bekerja dengan Facebook - memperingatkan bahwa penelitian hanya melihat satu produk. Dibutuhkan lebih banyak penelitian untuk mendapatkan gambaran yang lebih luas.

Rencana utamanya adalah untuk mencari tahu cara terbaik menentukan orang mana yang harus mendapat penawaran, kata Aral, asisten profesor informasi, operasi, dan ilmu manajemen di New York University.

"Jenis-jenis iklan bertarget ini akan didasarkan pada apakah Anda calon yang mungkin menjadi berpengaruh mengingat jenis produknya, " kata Aral. "Idenya adalah memastikan bahwa orang-orang mendapatkan pesan yang paling mereka minati dan lebih sedikit interaksi spam."

Penargetan terfokus semacam ini akan membuat sebagian orang gelisah. Tapi Aral mengatakan potensinya melebihi produk dan mungkin digunakan, misalnya, untuk membantu meningkatkan kesadaran tentang kampanye atau politik kesehatan.

Apa yang bisa dilakukan pengiklan terhadap aplikasi komputer dengan informasi dari jenis penelitian ini?

"Anda akan ingin menggunakan perkiraan dari metode kami untuk menemukan orang-orang yang lebih berpengaruh, yang memiliki teman-teman yang rentan, dan memiliki kemungkinan spontan rendah untuk mengadopsi program itu sendiri, " kata Aral. Dengan begitu, pengiklan tidak akan membuang-buang mencoba menjangkau orang-orang berpengaruh yang tidak perlu membujuk untuk mencoba suatu produk.

Tanya Rosenblat, seorang profesor ekonomi di Iowa State University yang mempelajari jaringan sosial, memperingatkan bahwa ada pertanyaan besar mengenai bagaimana menginterpretasikan hasil. Jika seseorang mendengar bahwa teman Facebook menggunakan aplikasi dan kemudian mencobanya sendiri, apakah dia dipengaruhi atau hanya meniru orang lain? "Misalnya, jika Anda mengetahui bahwa sahabat Anda berinvestasi dalam saham AT & T, Anda mungkin ingin meniru dia karena dia adalah investor yang baik. Tetapi ini adalah bentuk pembelajaran sosial daripada persuasi."

Semacam ini mempengaruhi influencer bisa mengeja masalah, Rosenblat kata. "Karena orang-orang yang berpengaruh cenderung kurang rentan, kemungkinan kita melebih-lebihkan pendapat mereka dibandingkan dengan pendapat orang lain. Katakanlah sebuah perusahaan mencoba mempengaruhi suatu populasi dengan mempengaruhi influencer: Ini mungkin cara untuk mengayunkan opini publik."

Siapa yang Memiliki Sway Paling Banyak di Facebook?
Kategori Masalah Medis: Diagnostik