Menjaga Rumah Sehat Dengan Hewan Peliharaan

Kesehatan Dan Kedokteran Video: [INFOGRAFIS] Binatang Peliharaan dan Cara Merawatnya (Januari 2019).

Anonim

Kiat dan trik untuk tempat tinggal hewan yang mudah dirawat

Tidak ada keraguan tentang itu - hewan peliharaan menambah kegembiraan dan kepuasan ke rumah. Bahkan, banyak penelitian menunjukkan bahwa orang yang hidup dengan hewan peliharaan melaporkan bahwa mereka lebih bahagia dan lebih sehat daripada mereka yang tidak.

Namun ada faktor kesehatan yang membuat teman-teman berbulu di dalam harus memperhatikan - seperti mengelola penumpahan, kutu dan kutu, kecelakaan, dan masalah lain yang dapat dibawa oleh hewan peliharaan. Dan dengan 70 persen rumah tangga AS memiliki atau kucing, menurut American College of Allergy, Asma, dan Imunologi, itu termasuk hampir semua orang.

Sekitar 10 hingga 15% orang alergi terhadap hewan peliharaan. Alergi kucing lebih banyak daripada alergi anjing dua-ke-satu. "Benar-benar tidak ada hewan peliharaan bebas alergi, " kata juru bicara Asthma and Allergy Foundation of America, Angel Waldron. "Hanya ada hewan peliharaan dengan lebih sedikit ketombe." Dander, sumber alergi hewan peliharaan yang umum, adalah kulit mati yang ditumpahkan oleh hewan peliharaan setiap hari. Air seni dan air liur adalah sumber alergi hewan peliharaan lainnya.

Namun, sekitar sepertiga orang Amerika yang alergi pada kucing memutuskan bahwa keuntungan dari teman hewan lebih besar daripada kerugian gejala dan memutuskan untuk tetap memelihara kucing. Dalam kasus seperti itu, ada langkah-langkah yang dapat dilakukan untuk meminimalkan reaksi, kata Waldron.

Dan alergi bukan satu-satunya alasan untuk memikirkan pengaruh peliharaan Anda terhadap lingkungan Anda. Menjaga rumah yang ramah hewan peliharaan dan mudah dibersihkan bermanfaat bagi kesehatan Anda - alergi atau tidak. Ingatlah tips berikut ini untuk menjadikan rumah Anda tempat berlindung bagi diri Anda sendiri dan teman-teman berbulu Anda:

Akses Batas: Anda menghabiskan banyak waktu di kamar tidur Anda. Oleh karena itu, membatasi akses hewan peliharaan ke tempat tidur adalah kunci untuk orang-orang dengan alergi, kata Waldron. Tutup pintunya, atur tempat tidur untuk Fido atau Fifi di tempat lain, dan buat kamar tidur menjadi zona bebas keringat. Jika alergi parah, membatasi akses hewan peliharaan ke area bersama lainnya juga mungkin diperlukan. Minta seseorang tanpa alergi menangani tugas-tugas seperti perawatan, merawat tempat tidur hewan peliharaan, dan membersihkan kotak pasir. Karena ketombe bisa bertahan lama, mungkin perlu beberapa minggu atau bahkan bulan untuk melihat hasilnya.

Pikirkan Hardscaping: Permadani dinding-ke-dinding mungkin menghibur di bawah kaki, tetapi juga dapat menyediakan tempat berlindung bagi bulu, kutu atau kutu, dan sulit dibersihkan jika hewan peliharaan mengalami kecelakaan. "Lantai keras adalah pilihan terbaik bagi pemilik hewan peliharaan, " kata Waldron. Pikirkan ubin, linoleum, vinil, kayu keras, laminasi, atau beton saat memilih opsi lantai. Penyewa atau mereka yang tidak bisa mengganti lantai masih bisa memelihara hewan peliharaan dari area berkarpet. Karpet lapang di atas lantai keras - disedot mingguan dan dibersihkan dengan uap setiap bulan - adalah solusi yang lebih baik bagi mereka yang tidak tahan memikirkan lantai kosong, kata Waldron.

Menjadi Cuci dan Pakai: Pemilik hewan peliharaan juga bijaksana memilih furnitur yang mudah dibersihkan. Kulit, kayu, atau plastik tidak mudah bernoda atau menjebak bulu atau bulu, dan dapat dilap dengan lap basah. Air biasa bekerja dengan sangat baik, kata Waldron, dan tidak akan mengiritasi mereka yang sensitif terhadap bahan kimia seperti pembersih komersial. Saat kain harus digunakan, pilih permukaan yang halus, seperti microfiber. Tip lain: Untuk lebih sedikit serat-linting pilih furnitur yang melengkapi warna bulu hewan peliharaan Anda, daripada kontras dengannya. Sofa krem ​​adalah pilihan yang lebih baik untuk rumah dengan golden retriever daripada yang berwarna biru laut, misalnya. Jika seseorang di rumah memiliki alergi hewan peliharaan, jauhkan hewan peliharaan dari perabotan berlapis.

Mengisapnya: Sering menyedot debu (setidaknya satu kali seminggu) dari lantai berkarpet dan keras adalah kunci untuk menghilangkan bulu dan bulu di rumah, kata Waldron. Carilah model dengan filter HEPA (efisiensi tinggi partikulat udara), yang dapat menjebak lebih dari 99 persen partikel kecil, seperti debu dan bulu. Tabung kosong atau sering ubah tas vakum, dan pastikan filternya juga jernih, karena hampa yang tersumbat benar-benar dapat berubah menjadi alat penebar bulu, menembakkan awan debu dan puing-puing di belakangnya. Jika seseorang di rumah sangat alergi, pertimbangkan membeli vakum kedua untuk digunakan di kamar tidur mereka hanya untuk mencegah kontaminasi silang dari area lain.

Menyegelnya: Demikian juga, unit udara sentral rumah dapat menjadi moda transportasi untuk bulu hewan kesayangan juga. Pasang filter HEPA dan pertimbangkan untuk menutup ventilasi ke kamar tidur di mana anggota keluarga dengan alergi tidur atau menutupi ventilasi dengan kain saringan untuk menjebak puing-puing, merekomendasikan Waldron. Unit filter udara HEPA di kamar tidur itu sendiri menambahkan lapisan perlindungan lain terhadap alergen.

Jadilah Slick: Akhirnya, jangan lupa bulu, minyak dari kulit binatang, dan kotoran dapat menumpuk di dinding, pintu, dan trim yang digesek binatang. Cat gloss atau semi-gloss lebih mudah dibersihkan, dan tahan terhadap sapuan ulang yang berulang lebih baik daripada cat datar. Pemilik hewan peliharaan harus menghindari penutup dinding yang sangat bertekstur atau kain gorden yang berat, juga. "Kurang lebih, " kata Waldron.

Dengan mengingat taktik sederhana ini, pemilik hewan peliharaan dan hewan pendamping mereka dapat terus berbagi rumah yang bahagia dan sehat. Dan itu bagus untuk semua orang.

Menjaga Rumah Sehat Dengan Hewan Peliharaan
Kategori Masalah Medis: Tips